Virus corona: Bagaimana pandemi berubah menjadi politis di Brasil


Hak atas foto
Getty Images

Image caption

Meskipun responsnya atas pandemi dikritik, pendukung setia Bolsonaro tetap mendukungnya

Penanganan pandemi Covid-19 di Brasil telah berubah menjadi sangat politis.

Negara ini dengan cepat naik di daftar negara-negara dengan jumlah kasus tertinggi dan jumlah kematiannya, sebanyak 41.828, kini menjadi tertinggi kedua di dunia.

Amerika mengambil porsi sekitar setengah dari jumlah kasus secara global. Brasil, negara terbesar di Amerika Latin, sekarang menjadi pusat penyebaran wabah.

Namun pemimpinnya tampaknya masih sangat sedikit peduli – atau setidaknya itu kesan yang dengan senang hati ia gambarkan.

Sejak awal, Presiden Jair Bolsonaro meremehkan virus ini. Di awal krisis, dia tampil di TV beberapa kali, menyebutnya sebagai flu kecil dan menuduh media histeria akan wabah yang terjadi.

Dia belum menjadwalkan pidato televisi untuk sementara waktu, mungkin tidak ingin ditenggelamkan oleh hiruk-pikuk pengunjuk rasa di balkon mereka yang berniat membuat kemarahan mereka atas kepemimpinannya terdengar.

Tetapi dengan tidak adanya siaran publik, tampilan ketidaksopanan publik yang dia tunjukkan terus berlanjut, bahkan ketika rakyatnya menguburkan mayat mereka di kuburan massal di Amazon dan rumah sakit di beberapa wilayah hampir kolaps.

Ketika ditanya tentang angka kematian akibat virus corona pada April silam, Bolsonaro menepisnya dengan mengatakan “Saya bukan penggali kubur”.

Sekitar seminggu kemudian, dia ditanyai komentar ketika Brasil melampaui jumlah kematian China, dan dia menjawab, “Terus kenapa?”.

Virus corona di Brasil

  • Negara ini sekarang memiliki angka kematian tertinggi kedua di dunia, menyusul Inggris
  • Brasil telah mengkonfirmasi 828.810 kasus, menurut kementerian kesehatan
  • Itu adalah total tertinggi kedua secara global, hanya di belakang AS
  • Tetapi jumlahnya dianggap jauh lebih tinggi karena pengujian yang tidak memadai
  • Puncak wabah di negara ini diperkirakan terjadi beberapa minggu lagi

Ekonomi lebih penting ketimbang kesehatan

Pesannya tetap sama selama ini – bahwa gubernur negara bagian telah gegabah dalam memperkenalkan langkah-langkah karantina dan efek dominonya terhadap ekonomi akan lebih buruk daripada efek dari virus itu sendiri.

“Seluruh strateginya sangat jelas,” kata Oliver Stuenkel, Profesor Hubungan Internasional di Yayasan Getulio Vargas di São Paulo.

Media playback tidak ada di perangkat Anda

Warga Brazil bahu-membahu menangani pandemi Covid-19

“Dia tidak ingin dilihat sebagai orang yang bertanggung jawab atas apa yang mungkin menjadi krisis ekonomi terburuk dalam sejarah Brasil. [Dia] memutuskan untuk tidak bertanggung jawab karena dia melihat itu sebagai peluang terbaiknya untuk tetap berkuasa.”

Sementara orang-orang Brasil bersiap-siap untuk puncak wabah yang diperkirakan terjadi beberapa pekan mendatang – lebih dari 1.000 orang meninggal setiap hari – para politisi mendukung kebijakan membuka negara itu kembali.

Peselancar telah kembali ke pantai-pantai di Rio dan minggu ini di São Paulo, toko-toko dan mal dibuka kembali – dan ini adalah bagian yang membingungkan – karantina telah diperluas di kota terbesar di Brasil hingga akhir bulan.

Jadi siapa yang pergi ke toko-toko yang sekarang dibuka kembali? Ini adalah pesan yang membingungkan – dan mengkhawatirkan.

Hak atas foto
Getty Images

Image caption

Presiden secara konsisten mengkritik langkah-langkah lockdown untuk mengekang penyebaran virus

“Tidak ada yang menganggap ini serius,” kata Josy Almeida Balbino, yang pekan lalu menguburkan saudara perempuannya Kelly dan ayahnya, Antonio, setelah mereka meninggal karena Covid-19.

“Dari satu hari ke hari berikutnya, kondisi orang-orang memburuk,” tambah Josy. Kelly dan Antonio dirawat di rumah sakit pada hari yang sama, berbaring di ranjang ICU di samping satu sama lain, dan meninggal henya berbeda satu hari satu sama lain.

“Mereka membuka kembali, pada saat momen terburuk dari krisis,” tambah putra Josy, Marcos.

Mereka mengejek presiden yang menyebutnya ‘flu kecil’.

Politik versus pandemi

Pada saat Brasil perlu mengerahkan segala upaya untuk memerangi virus, presiden tidak melakukan hal semacam itu. Sebaliknya, dia terlibat dalam pertarungan politiknya sendiri.

Mahkamah Agung sedang menyelidiki tuduhan disinformasi dan intimidasi oleh para pendukungnya. Dia juga sedang diselidiki atas tuduhan bahwa dia ikut campur dalam penyelidikan polisi federal untuk melindungi keluarganya.

Ketegangan antara Bolsonaro dan pengadilan di negara itu sangat tinggi.

Kadang-kadang, pada beberapa bulan terakhir ini, politik lebih besar daripada pandemi.

Bukan berarti krisis kesehatan kurang penting, tetapi besarnya skandal politik begitu besar dan implikasinya sangat penting bagi Brasil.

Ada kemarahan atas penanganan Bolsonaro atas krisis – tetapi juga kekhawatiran yang berkembang tentang arah Brasil setelah pandemi berlalu.

Presiden jelas telah kehilangan dukungan dalam beberapa bulan terakhir tetapi pendukung intinya semakin kuat. Sekitar 30% orang mendukungnya. Mereka ingin ekonomi berjalan dan berpikir kekhawatiran atas virus itu berlebihan. Dukungan mereka lebih kuat dari sebelumnya.

Bagi mereka yang menentang Bolsonaro, momok militer mengkhawatirkan. Dia secara terbuka memuji kediktatoran militer Brasil selama dua dekade. Dan dia mendukung demonstrasi yang menyerukan intervensi militer dan mengakhiri Kongres dan Mahkamah Agung.

Hak atas foto
Getty Images

Image caption

Kemarahan terus berlanjut di antara para kritikus Bolsonaro atas penanganannya terhadap pandemi

Peran militer telah diperkuat selama pandemi ini – yang hilang bukan hanya satu tetapi dua menteri kesehatan – keduanya dokter – dan sebagai gantinya, Eduardo Pazuello, seorang menteri sementara yang tidak memiliki latar belakang medis, ia adalah seorang jenderal. Sejak itu ia telah membuat beberapa penugasan militer di Kementerian Kesehatan.

Di bawah Pazuello, tentara ditugaskan untuk meningkatkan produksi hydroxychloroquine, obat anti-malaria yang dipromosikan oleh Jair Bolsonaro dan Presiden Donald Trump bisa mengobati Covid-19.

Tidak ada yang tahu kemana arah pandemi ini terjadi di Brazil. Dengan tingkat pengetesan yang menyedihkan, sangat sulit untuk mendapatkan gambaran yang benar tentang sejauh mana virus di sini, tetapi semua orang setuju bahwa gambaran sebenarnya jauh lebih buruk daripada yang ditunjukkan oleh angka resmi.

Tidak ada yang tahu ke mana Brasil menuju – dan bagi banyak orang, adalah gambaran yang lebih mengkhawatirkan daripada pandemi itu sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *